Aku dan Islam

Sebuah blog yang menceritakan tentang aku, Islam dan hidup aku di sisi Islam....................................................... "Barangsiapa yang mencari agama selain agama Islam, maka sekali-kali tidaklah akan diterima(agama itu) daripadanya, dan dia di akhirat termasuk dalam orang-orang yang rugi" (Ali-Imran, ayat 85)

Muslimah VS PLKN

Pada post saya pada kali ini, saya agak malas untuk menulis post saya sendiri berbanding post saya sebelum ini yang dicipta sendiri oleh saya. Cuma pada kali ini saya ingin menforwardkan satu kisah yang saya baca dari laman web iLuvIslam yang bertajuk “Muslimah VS PLKN”. Ada beberapa ayat yang saya padamkan agar post saya tidak terlalu panjang. Cerita ini ditujukan umum kepada semua pembaca dan khas kepada kaum hawa sekalian. Ceritanya bermula dari sini;

Kisah ini saya titipkan buat muslimin dan muslimat yang sudi mendengar luahan dari kisah saya ini. Saya bukanlah hendak menuding jari kepada sesiapa, dan tidak terlintas walau sedetik di hati saya ingin menyakitkan hati sesiapa. Saya cuma ingin berkongsi pendapat dan pengalaman tentang cerita yang bakal saya persembahkan dalam artikel ini. Saya merupakan kelahiran bumi maahad yang sentiasa ditarbiahkan dengan cara-cara hidup islam yang syumul. Di sini saya bukan hendak menyanjungi diri, cuma hendak memudahkan kalian memahami kisah ini. Saya merupakan seorang yang agak pendiam tetapi tegas dan bijak dalam berhujah tentang agama. Sahabat mahupun adik-adik, sering bertanyakan pendapat daripada saya mengenai agama. Di madrasah, saya juga dikenali sebagai muslimah yang anti terhadap sosial. Saya tidak suka akan pergaulan bebas yang tiada tujuan bahkan hanya sekadar mengikuti perkembangan zaman.

Saya telah dikejutkan dengan berita yang sememangnya tidak dapat diterima oleh akal saya sendiri. “Saya terpilih untuk mengikuti program latihan khidmat negara?”. Berderau darah saya apabila mengetahui akan berita tersebut. Saya malu untuk memberitahu kepada sahabat, ustaz dan ustazah tentang pemilihan ini. Tanpa saya sedari, ustaz telah mengetahuinya juga. Ustaz hanya mampu memberikan nasihat dan kata-kata semangat buat bekalan saya di sana. Selepas saya menduduki SPM, saya cuba untuk mencari alasan supaya mendapat pengecualian daripada menjalani PLKN. Sahabat saya telah menasihatkan saya supaya meneruskan pengajian dengan mengambil STAM sahaja. Niat di hati, saya tidak mahu mengambil STAM, kerana saya mahu menyambung pengajian dalam aliran sains. Saya hanya mampu berserah ke hadrat ilahi dan hanya mampu berdoa. Tiba hari yang tidak pernah saya nantikan, iaitu hari pendaftaran ke PLKN. Saya membuat persediaan ala kadar dan mengisi borang yang disediakan. Saya diiringi oleh keluarga menuju ke pusat berkumpulnya peserta PLKN. Saya melihat air mata umi dan kakak menitis. Saya pasti mereka risau dengan diri saya. Berkali-kali saya mengingatkan kepada mereka bahawa saya mampu menjaga diri sendiri, dan berjanji dengan mereka, saya tidak akan sekali mengubah penampilan dan cara hidup saya. Saya yakin dengan janji Allah, bahawa Dia sering melindungi hamba-Nya yang bertaqwa. Pertama kalinya saya menjejakkan kaki ke PLKN, saya berasa diri amat asing di situ. Saya melihat pakaian dan cara pergaulan mereka amat berbeza di madrasah. Saya sedar diri ini diperhatikan, bukan kerana paras rupa, tetapi pemakaian saya. Berbaju kurung dan bertudung labuh. Kebetulan pada masa itu saya tidak menyarung jubah, kalau tidak, pasti bertambah pelik mereka memandang saya. Selepas pendaftaran, saya dibawa ke bilik dan diberikan pakaian yang telah disediakan oleh PLKN. Penghuni di bilik saya datangnya dari beberapa buah negeri. Mulanya mereka kelihatan seperti pendiam, dan tidak berani berbicara antara satu sama lain. Tetapi apabila sudah mengenali antara satu sama lain, kami lebih akrab rupanya.

Saya mengalami kejutan budaya, apabila menyedari saya bakal bercampur dengan masyarakat yang terdiri daripada Cina, India dan Melayu. Tambahan pula, saya melihat pergaulan antara perempuan dan lelaki tiada batasan. Buat pertama kalinya, semua peserta PLKN perlu memakai pakaian t-shirt yang telah diberikan. Bagi muslimah pula, diwajibkan untuk memakai tudung, tetapi perlu dimasukkan ke dalam baju. Sejenak saya terfikir, bagaimanalah rupa saya memakai pakaian seperti itu, sedangkan memakai tudung segi tiga pun saya tidak pernah. Saya bergegas pulang ke bilik dan menangis sepuas-puasnya. Adakah ini ujian bagi saya? Allah mesti mahu menduga iman saya. Apabila sahabat ana sedang enak dibuai mimpi, saya pula bangun bermunajat kepada-Nya. Malam itu juga saya meminta petunjuk dari-Nya supaya memberikan ketabahan kepada diri ini untuk menjalani hidup di bawah pemeliharaan-Nya. Saya menjalani aktiviti seperti biasa. Sememangnya di PLKN, lelaki dan perempuan diasingkan. Tetapi hanya pembelajaran di dalam kelas CB sahaja tidak diasingkan. CB ialah character building yang bermatlamat untuk mengajar peserta membina keyakinan dalam bergaul sesama masyarakat. Saya berasa agak gugup dan kaku berada di dalam kelas tersebut buat pertama kalinya. Saya akan bersuara jika aktiviti yang dilakukan benar-benar menyalahi hukum agama dan saya akan melibatkan diri jika aktiviti itu benar-benar meyakinkan saya bahawa ia membawa kepada kebaikan. Saya bernasib baik mendapat fesi yang amat memahami. Terima kasih kepada fesi yang membenarkan saya untuk menjaga batasan ini. Jika berada di dewan, saya tetap mengekalkan identiti sebagai remaja islam. Saya menyedari, di dalam dewan itu tiada yang memakai baju kurung mahu pun bertudung labuh. Saya tetap dengan pendirian saya mengekalkan identiti ini. Saya pernah mendengar sahabat-sahabat mempertikaikan tentang tudung saya. Mereka mencadangkan saya memakai tudung lain. Saya pernah menyatakan kepada sahabat bahawa pendirian saya, “walaupun di madrasah semuanya terdiri daripada kaum hawa, saya tetap memakai tudung labuh, inikan pula di PLKN yang terdiri daripada jantina yang berbeza, rasanya pasti susah.” Apabila saya masuk ke dalam bilik, saya mendengar sahabat saya menyatakan pendapatnya. Dia mengatakan bahawa tudung yang saya pakai besarnya sama dengan selimut. Daripada ungkapan itu, saya berasa seolah-olah sudah berputus asa dalam memperjuangkan hak islam. Tetapi Allah lebih mendahului perasaan saya, Allah cuba untuk menyedarkan saya supaya mengenangkan kembali apa yang telah dipelajari di madrasah dahulu. Saya terkenang kepada ustaz yang setiap hari mengajar saya erti Islam. Saya terkenang akan pengorbanan ustazah yang berusaha untuk menjadikan saya sebagai muslimah yang sejati. Saya juga terkenangkan di mana sebenarnya saya dilahirkan. Jadi, saya tidak mahu menyerah kalah dengan hanya mendengar omongan dan umpatan sahabat-sahabat.

Saya cuba untuk membantu mereka dengan mengajar serba sedikit apa yang telah saya pelajari di madrasah dan memberikan sedikit nasihat. Ada yang hendak menerimanya, dan ada yang sekadar mengambil ringan sahaja. Hakikatnya, manusia memang sukar untuk menerima perubahan diri ke arah kebaikan. Mereka akan menyedarinya apabila ditimpa kesusahan dan kemalangan sahaja. Benarlah apa yang berlaku pada zaman sekarang, bahawa manusia mudah leka dengan dunia dan lupa pada akhirat. Kebudayaan kaum di Malaysia juga diterapkan kepada peserta di dalam PLKN ini. Saya tidak berani untuk melibatkan diri dalam sebarang aktiviti kebudayaan. Pergaulan terlalu bebas. Saya takut, saya takut dengan Allah. Saya takut ada yang memandang selain-Nya. Saya bukan hendak mengasingkan diri daripada dunia sebenar, tetapi inilah hakikat yang perlu saya hindarkan. Pada waktu malam, saya melihat sahabat-sahabat ana sibuk ber ‘sms’. Di tempat baru, mesti ada yang hendak dikenali, dan hendak pula dikenalkan. Begitulah perumpamaannya. Memang Islam mengajar taaruf tetapi, yang ada sempadannya. Taaruf yang terpelihara dan terjaga daripada kemaksiatan. Tetapi saya cuba menangkis segala godaan itu dengan membaca buku-buku yang di bawa daripada rumah. Setiap waktu solat, saya tidak pernah meninggalkan al-quran, walaupun masa tidak mencukupi saya tetap melakukannya. Begitulah caranya kalau kita tidak mahu diduga oleh permainan dunia yang amat mencabar ini. Saya pulang tetap dengan diri saya yang dahulu. Tetapi, saya berubah dari segi penambahan rohaniah dan pemantapan sahsiah. Ilmu yang memberi manfaat saya cuba gunakan dalam kehidupan seharian. Sewajarnya kita ambil apa yang baik dan tinggalkan apa yang buruk. Kita hanya mampu berserah dan apa yang boleh kita lakukan adalah bertindak setakat mana yang mampu. (Tamat)

Agak panjang ceritanya, itu pun setelah dipadam beberapa ayat. Jika tidak, sudah tentu post saya pada kali menjadi post yang terpanjang. Bagaimana para pembaca sekalian? Apakah pendapat pembaca tentang Muslimah ini? Mampukah kita terutama kaum hawa sekalian melakukan yang sedemikian. Hebat bukan Muslimah ini. Jika dalam situasi yang dijaga dan dikawal oleh orang atasanpun kita tidak mampu hendak menegakkan syiar Islam, apatah lagi dalam situasi yang tiada orang yang akan menjaga kita. Perjalanan di luar sana lebih mencabar dari di PLKN. Lebih banyak dugaan dan rintangan yang Allah akan beri kepada kita. Di sana, tidak ada siapa yang akan menegur kita apabila kita membuat kesilapan. Jika di rumah, ibu bapa dan adik-beradik kita boleh menegur kita. Jika di sekolah, cikgu dan kawan boleh menasihati kita. Tetapi, apabila kita berada dalam keadaan masyarakat di luar sana, siapa yang boleh menegur kita, siapa yang dapat melindungi kita daripada melakukan dosa. Tidak lain dan tidak bukan, kita hanya ada satu option sahaja ketika itu iaitu Allah. Mintalah pertolongan daripada-Nya. Setiap ujian yang diberikan kepada kita bukan untuk melemahkan kita tetapi sebagai satu jalan kepada kita untuk lebih mendekatkan diri kepada-Nya. Ingatlah wahai pembaca sekalian, Allah telah berfirman dalam surah al-Baqarah ayat 286 yang bermaksud;

“Allah tidak akan membebani seseorang itu melainkan dengan yang termampu baginya”

Sesungguhnya bebanan yang diberikan oleh Allah, semuanya kita mampu lakukan. Cuma kita sahaja yang mudah mengalah sebelum mencubanya. Allah akan sentiasa bersama dengan orang yang menegakkan syiar-Nya. Janganlah risau dan takut untuk melakukan sesuatu jika ia benar-benar mengikut tuntutan agama. Insya-Allah, selagi tuhan bersama kita, kita akan selamat di dunia mahupun di akhirat kelak. Sekian daripada saya, yang buruk, kita sama-sama jadikannya sebagai sepadan dalam hidup kita dan yang baik kita jadikannya sebagai jalan lurus yang dapat membawa kita menuju ke cahaya Islam yang sebenarnya. Wallahu-A’lam.

Bukankah Diam Itu Lebih Baik?

Kenapa asyik membuka mulut

berkata-kata kosong

tanpa manfaat sedikitpun,

bukankah diam itu lebih baik?


Kenapa sibuk mengatakan

keburukan orang lain

dengan tidak henti-henti mengumpat,

bukankah diam itu lebih baik?


Kenapa mulut tidak penat

mengeluarkan kata-kata kesat

meskipun kepada rakan-rakan,

bukankah diam itu lebih baik?


Kenapa masih tidak insaf

berkata-kata buruk

dengan mengutuk orang lain,

bukankah diam itu lebih baik?


Kenapa agaknya mulut itu

tidak boleh dikunci walaupun

untuk masa yang singkat,

bukankah diam itu lebih baik?


Alhamdulillah dapat juga saya menyiapkan post pada kali ini meskipun mengambil masa yang lama untuk mengolah ayat. Mana tidaknya, tajuk untuk post ini pun sudah berjam-jam memikirkannya apatah lagi isi kandungannya. Bukankah diam itu lebih baik?. Beginilah tajuk post saya pada kali ini. Baiklah saya mulakan post saya pada kali ini dengan meletakkan beberapa ungkapan mengenai tabiat orang zaman sekarang, senang cerita, tabiat kita sendiri. Kita tidak perlu tengok jauh-jauh, cukup sekadar kita tengok di sekolah kita. Di kelas. Terlalu ramai yang suka bersembang kosong, mengumpat, mengutuk dan perkara yang sewaktu dengannya. Walaupun kita sendiri tahu bahawa perbuatan seperti ini merugikan diri sendiri. Ada juga yang mengatakan bahawa perbuatan seperti ini dapat menguatkan ukhuwah sesama rakan. Mungkin ada betulnya. Tetapi mungkin buruknya lebih banyak dari baiknya. Jika kita fikir sedetik. Adakah kita rasa bahawa Rasulullah telah bersabda bahawa untuk menjalinkan ukhuwah, hendaklah kita bersembang kosong dan mengutuk orang itu? Sudah tentu Rasulullah tidak bersabda demikian kerana Islam itu syumul. Melalui persahabatan pun kita boleh beribadah. Sebenarnya, bukan ini yang saya hendak ceritakan pada post saya. Saya ingin menceritakan mengenai tabiat diam. Ramai yang mengatakan bahawa orang yang pendiam ini, sombong, pemarah, tidak mahu berkawan dengan orang lain. Betul ke? Kenapa kita suka sangka buruk kepada orang yang begitu. Kenapa kita tidak berasa bahawa orang seperti itu sebenarnya lebih baik dari orang yang suka bercakap tidak tentu pasal. Kita seolah-olah membenci orang yang melakukan kebaikan dan kalau boleh mahu mengajaknya untuk menjadi orang yang suka bercakap kosong atau dengan kata yang lebih jelas lagi, untuk mengajaknya melakukan dosa. Kita tidak berasa begitukah? Tidak salah untuk berkata-kata, tetapi kata-kata itu mestilah yang baik-baik. Jika tidak ada perkara yang hendak dicakap, lebih baik kita diam. Hal ini sejajar dengan hadis Rasulullah yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dan Bukhari. Maksudnya;

“Barangsiapa siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, hendaklah dia berkata yang baik atau diam”

Orang yang suka berdiam diri atau pendiam itu lebih baik dari orang yang suka berbicara yang tidak keruan. Baik perangai dan baik. Kedua-dua sifat ini merupakan sifat yang baik dan tidak susah untuk melakukannya asalkan hati menyuruh tuan empunya diri berbuat demikian. Rasulullah pernah bersabda yang bermaksud;

Mahukah kamu aku khabarkan semudah-mudah ibadat dan sesenang-senang atas tubuhnya ialah diam dan baik perangai”

Jika seseorang itu tidak mampu berkata baik, lebih baiklah dia mendiamkan diri. Jangan kita suka mengisi masa dengan mengumpat orang lain, mengutuk dan sebagainya yang boleh menyebabkan diri bertambah dibenci orang dan tuhan. Rasulullah bersabda yang bermaksud;

“Seseorang mukmin itu bukanlah pengumpat yang suka mengumpat yang keji dan yang ucapannya kotor”

Diam orang mukmin itu ibadah,
Ibadah tanpa perbuatan,
Ibadah rasa,
Ibadah yang tidak meletihkan,


Kadang-kadang ibadah ini lebih baik daripada ibadah sunat,
Yang hatinya dalam kelalaian,
Bagaimana orang mukmin itu diamnya menjadi ibadah?


Kadang-kadang memikirkan dosanya,
Kadang-kadang memikirkan apa kebaikan yang nak dibuat,
Kadang-kadang memikirkan nak menolong kawan,
Kadang-kadang dia terasa kebesaran Tuhan,


Atau dia meniatkan, dia diam itu,
Tidak mahu bercakap yang bukan-bukan,
Kadang-kadang dia diam itu,
kalau dia bercakap,
Takut dia melakukan kesalahan,
Seperti dia mengumpat atau,
Kalau dia bercakap, takut-takut menyakiti hati orang,
Atau dia diam itu, menghormati percakapan orang,


Mungkin orang itu bercakap baik dapat pengajaran,
Atau dia hendak mengenal orang yang bercakap itu,
Baik atau jahat,
Dia biarkan saja orang itu bercakap,
Dan mendengar sahaja,
Kerana nak mengenal orang itu,


Kadang-kadang dia diam itu memikirkan dosa-dosa yang lalu,
Ataupun kecuaian dan kelalaian,
Yang telah dibuat, supaya dia bertaubat,
Ataupun mengingatkan ilmu pengetahuan,
Ataupun pengetahuan yang dilupakan datang semula ingatan.


Manusia berbicara setiap masa. Pagi, petang dan malam. Baik dan buruk. Bicara yang baik dapat menjamin keselamatan dan kebaikan kepada manusia. Diri lebih dihormati dan disayangi masyarakat dan tuhan. Tetapi jika bicaranya tidak mengikut adab dan tuntutan agama, dia akan merana di dunia mahupun di akhirat. Di dunia dia dibenci orang dan di akhirat, bicara yang menyakiti hati orang lain menyebabkan kita diseksa di Neraka. Lidah yang dikurniakan Allah bukan dicipta untuk berbicara sesuka hati dan sia-sia. Sebaliknya ia digunakan untuk mengeluarkan kalimah-kalimah yang berhikmah. Oleh sebab itulah, diam merupakan benteng kepada lidah kita dari berkata-kata yang tidak berfaedah dan sia-sia. Orang suka berdiam diri itu tidak bermakna dia bodoh, orang yang suka berbicara itu tidak pula bermakna dia cerdik kerana kecerdikan itu merupakan buah fikiran. Orang cerdik yang pendiam itu lebih baik dari orang bodoh yang banyak berbicara.

Diam itu bagus bagi seseorang,

kerana diam itu tersembunyi 1001 hikmah,

tetapi ramai tidak mengetahui.


Diam merupakan ibadah,

dan pahala sebagai ganjarannya,

tidak perlu menggunakan tenaga,

kerana ia ibadah tanpa susah payah.


Diam dapat menghias diri,

iaitu perhiasan tanpa berhias,

ia lambang kehebatan seseorang

iaitu kehebatan tanpa berkerajaan.


Diam merupakan benteng,

benteng tanpa pagar,

benteng dari kemaksiatan

dan seksaan tuhan.


Diam merupakan suatu istirahat,

istirahat kepada malaikat pencatat keburukan,

dan tugas besar kepada

malaikat pencatat amal kebaikan.


Diam merupakan hijab,

iaitu hijab tanpa tabir yang menutupnya,

hijap dari aib seseorang,

di dunia mahupun di akhirat kelak.



Manusia tidak dapat melawan syaitan jika asyik berbicara tak tentu pasal. Cara yang terbaik adalah dengan diam. Diam merupakan ikhtiar yang terbaik kepada setiap manusia itu jika tidak dapat berbicara ke arah kebaikan. Bicara yang baik dan menepati adab adalah lambang hati yang baik dan bersih yang juga bergantung kepada kekuatan iman pada manusia itu sendiri. Akhir kata, satu hadis Rasulullah yang diriwayatkan oleh Abu Naim sebagai penutup bicara saya pada post kali ini dan sebagai renungan bersama. Hadisnya bermaksudnya;


“barangsiapa yang banyak perkataannya, nescaya banyaklah silapnya, barangsiapa yang banyak silapnya, nescaya banyaklah dosanya dan barangsiapa yang banyak dosanya, nescaya nerakalah tempat paling layak baginya”


Sekian, Wallahu-A’lam.
 
back to top